Keluargaku Bahagia......

Daisypath Anniversary Years Ticker

Selasa, 02 Agustus 2011

Nikmatnya Ramadhan di Qatar

Sebenernya ini Ramadhan ketiga kalinya saya di sini, dan sebelumnya ga tau udh pernah saya ceritakan atau belum. Yang jelas ini cerita Ramadhan yg direquest seorang teman, semoga berkenan ya ceritanyaaa.....

Ramadhan berlangsung saat summer, dan dari tahun ke tahun Ramadhan maju jika dilihat dari penanggalan masehi. Dan summer pun dari tahun ke tahun selalu maju. Nikmat yang dirasakan menjalani puasa saat summer seperti sekarag adalah, lebih lama. Ya, agak lebih lama sedikit, kurang lebih 15 jam sehari(imsak jam 3.20 maghrib jam 6.23). Yang kedua adalah panas hehe...ya iya lah namanya juga summer di negeri padang pasir ya pasti panas. Suhu di luar saat siang hari, terik2nya bisa sampai 50 derajat celcius plus humid yang membuat kita serasa sauna gratis jika berlama-lama di luar. jadi, jangan berkeliaran di luar rumah saat jam segitu, or selalu siapkan tampungan air agar tidak melepuh badan saat ke toilet. juga, tidak usah melakukan aktivitas cuci piring, karena saat keran air diputar, airnya mungkin ngebul berasap waaaaa....melepuh tar tangan.

itu semua sebuah nikmat dan ujian yang Allah berikan, tapi asal semua dijalani dengan ikhlas dan sabar, insyaAllah bisa, just enjoyyy it. karena kalau bisa kita bandingkan, mungkin ada orang lain yang mereka bernasib harus berpuasa tiap hari karena susahnya mencari sesuap nasi. atau ada juga, saudara muslim kita yang lain, di belahan bumi lain yang sedang menjalani puasa lebih panjang daripada di sini, sebagai contoh kakak saya tahun lalu harus menjalani puasa di norway yang siangnya berlangsung 19 jam!!!! dan norway deket kutub, jd mau summer jg dinginnya tetep menusuk tulang brrrrr....see? nikmat Allah yang manakah yang kamu dustakan?

Dan juga coba kita bisa membayangkan bagaimana dulu Rasulullah dan para sahabiyah pada jamannya, menjalani puasa dalam kondisi seperti sekarang di sini. Panas, padang pasir, belum ada AC, rumah pun pasti masih sederhana, mobil pun tidak ada dan yang lebih membuatku merinding adalah......saat beberapa kali Rasulullah dan para pasukannya harus menjalani perang saat bulan puasa dan panas yang menyengat. Allahu Rabbi, kami tidak dapat membayangkan bagaimana perjuangan Rasulullah yang kami cintai, begitu beratnyaaa......

berkah nikmat Allah yang kami rasakan saat summer dan Ramadhan seperti sekarang salah satunya adalah musim kurma. Kurma berbuah ranum, di seluruh penjuru kota, bahkan bukan di kebun kurma alias kurma-kurma yang ditanam di pinggir-pinggir jalan sebagai pohon hiasan pun berbuah lebat. boleh memetik sesuka hati, dan perlu diketahui kurma yang disunnahkan dimakan ketika awal berbuka adalah kurma ruhtob (muda) kemudian tamur(kurma kering) dan barulah kemudian minum. nah kurma ruhtob ini baru bisa ditemukan ya saat musim kurma. kurma itu musiman layaknya rambutan or mangga di Indo. Saat tidak musim ya yang ada cuma kurma kering (tamur) yang bisa tahan disimpan sepanjang tahun. nah saat-saat seperti sekarang lah kurma ruhtob ini bisa ditemui dengan mudah.

Yang berbeda dengan Ramadhan di Indonesia adalah suasana. Tidak ada suasana gegap gempita menyambut Ramadhan baik di jalan-jalan(spanduk) maupun media-media yang lain seperti tv dan koran. Paling hanya beberapa paket promo Ramadhan yang mencantumkan ucapan-ucapan Ramadhan. Dan biasanya baru pas malam Ramadhan pertama saat tarawih pertama, di masjid saling mengucapkan selamat karena akhirnya sampai di bulan Ramadhan, biasanya sambil mengucap "Barakallah...". selain itu ya sepi, jalanan juga sepi karena memang saat summer sebagian besar orang akan keluar saat malam hari or malah jarang keluar. masjid akan ramai dari awal sampai akhir Ramadhan. bahkan di akhir Ramadhan akan menjadi sangat ramai(kebalikan di indo ya?). orang-orang berbondong-bondong i'tikaf, laki-laki maupun perempuan memenuhi masjid. Tapi justru saya malah jarang ke masjid sekarang, karena orang Arab bukanlah orang yang cukup bersahabat dengan anak kecil/bayi karena mereka dianggap mengganggu mereka beribadah, so.....daripada kena gertak or malah anak kita kena tampol orang qatari...better di rumah saja ya kids...hehe

Suasana seperti ini membuat saya lebih suka sebenernya, karena dengan tidak terlalu hingar bingar, kita jadi lebih fokus, lebih khusyuk beribadah. cuma kalo saya sebagai ibu rumah tangga agak kurang suka karena ga bisa beli ta'jil or makanan sesuka hati dan melimpah ruah seperti di Indo, alhasil ya harus masak sendiri hihi. yah walopun sehari-hari sih jg masak sendiri, tp khan klo di indo saat puasa pasti jajanan banyak ditemukan. Tapi gapapa sih, jadi ikut menyukseskan progran diet kami juga :), secara klo pas buka makan berlebihan, bersantan-santan or lemak gitu juga kurang baik. Kalo masak sendiri khan jd bisa dimanage mau makanan seperti apa.

Perayaan adat arab ada di tengah-tengah Ramadhan, buat anak-anak....namanya festival garangao. Anak-anak berkumpul, main kembang api, makan sweet, kacang2an dll, rame sih tapi khusus buat anak-anak. di beberapa sudut kota akan diadakan, tinggal kita bawa anak-anak ke tempat terdekat. saat pulang anak-anak dapat gift dari panitia, dan all kegiatan di sini yg diadakan oleh pemerintah free n very well organized. tapi setauku sih ini hanya budaya arab, bukan budaya Islam, but it's ok lah, asal anak2 seneng hehe....emaknya jg seneng pastinye.

saat idul fitri tiba, jangan harap akan menemukan gema takbir bersahut-sahutan or pawai takbir massal di jalan-jalan raya. ga ada kayak gitu, yg ada jg semua org masih di masjid sedang ingin berlama-lama dengan ramadhan or istirahat di rumah karena sudah beberapa hari diam di masjdi untuk i'tikaf. Sehabis sholat ied pun sama, sepiiiiii banget kota ini, ga ada orang hilir mudik berislaturahmi salam-salaman, ga ada orang kirim-kirim makanan hahaha...ngarep gitu. yang ada orang-orang sedang di rumah, masih melanjutkan istirahat sehabis i'tikaf sebelumnya. yah walopun sebagian yang lain jg masih banyak yg i'tikafnya pindah ke mall sih hehe...mall-mall saat Ramadhan n summer seperti sekarang bisa buka sampe over midnight, jam 1 or 2 gt baru tutup.

okey, that's all....bagaimanapun kondisi kita, stay focus to ibadah, berdoa dan berbagai aktivitas yang bisa mendekatkan diri kita dengan Ilahi Rabbi, karena kita tak pernah tau apakah ini Ramadhan terakhir kita atau Allah memberi kesempatan kita bertemau dengan Ramadhan berikutnya. Do your best!

3 komentar:

atashihenny mengatakan...

waaww... Imaaa..tengkyuuu postingannya...^^v

suhu-nya panas niaan..sampe bikin tangan melepuh.. tampungan air itu untuk apa Ma?
festival garangao klo diadopsi di Indonesia mnrtku seru yaa.. jadi anak2 bisa aktif dan bersosialisasi,gak hanya sibuk sama komputer dan permainan dunia maya mereka aja..

ternyata disana nuansa-nya beda yaa sm disini...orang2nya lebih fokus ibadah yaa... disini (bogor, dkt rumahku)..hari pertama tarawih aja shaf-nya cuma sampe 3 aja..itu di masjid pmi :(. tahun kemaren sih penuh... sedih yaa..

btw eniwe..disana klo idul fitri,gak ada gema takbir? woww.. unik ya... klo di kita kan justru ramai yaa...mungkin ini pengaruh budaya juga yaa...
dimana bumi dipijak, disana pula lah langit dijunjung ^^..

Salam buat keluarga ya Im.. dari Bogor,Indonesia ^^

Ima Nurhikmah mengatakan...

hihi...tampungan air itu semacam ember or bak hen, biar air mengendap n dingin mengikuti suhu kamar mandi. krn klo langsung dr keran, suhu air akan sama dg suhu luar, lumayan bisa buat nyeduh teh or kopi kali ya klo ga nampung.

gema takbir sih tetep ada, tp ga rame,plg cuma sebentar pas habis maghrib udh, di tipi2 jg sepi2 aja. plg cm pengumuman bsk ada sholat di mana gitu2 doank

wah salam jg buat bogor ya hen, last time qt ke bogor abis lebaran tahun lalu.....sayang dirimuh masih di padang nun jauh di sana :).

atashihenny mengatakan...

oouu... kebayang yah Ma...air diluar aja bisa buat masak telor plus nyeduh teh dan kopi... subhanallah... klo bikin mobil tenaga surya atau tenaga panas...lumayan kali yah itu...
Padang mah gak jauh Ma.. koprol juga nyampee... :p

semoga suatu hari, Allah SWT meridhoi-ku untuk menapaki bagian lain bumi-NYA...amiiiiin